Tag: Pengeboran di Alaska

Gagalnya Rencana Pengeboran di AlaskaGagalnya Rencana Pengeboran di Alaska

Rencana pengeboran Arktik di Alaska menemui hambatan. Karena rencana survei seismik untuk membantu menemukan minyak di Suaka Margasatwa Nasional Arktik gagal karena kurangnya perlindungan bagi beruang kutub, menurut pernyataan singkat hari Sabtu dari Departemen Dalam Negeri.

Kaktovik Inupiat Corp. (KIC), perusahaan milik Pribumi yang mengajukan izin untuk melakukan survei, gagal melakukan pekerjaan yang diperlukan untuk mengidentifikasi sarang beruang kutub di wilayah yang akan disurvei, kata juru bicara dalam negeri Melissa Schwartz melalui penyataan di email.

Kemungkinan runtuhnya rencana seismik adalah yang terbaru dari serangkaian kemunduran yang telah mengempiskan ambisi selama puluhan tahun untuk mengubah tempat perlindungan menjadi perbatasan penghasil minyak.

Produksi minyak Alaska telah menyusut sejak akhir 1980-an, ketika negara bagian itu memproduksi lebih dari 2 juta barel minyak mentah per hari. Sekarang outputnya kira-kira 500 bpd.

Mantan Presiden Donald Trump mengesahkan undang-undang pajak pada 2017 yang memungkinkan pengeboran di ANWR, dan pemerintah federal mengadakan penjualan sewa di hari-hari terakhir masa kepresidenannya.

Identifikasi situs sarang diperlukan untuk US Fish and Wildlife untuk memberi KIC otorisasi pelecehan insidental, izin yang akan memungkinkan operasi seismik di dekat beruang kutub, kata Schwartz.

“Berbeda dengan platform judi seperti Daftar Judi Bola Online yang memberikan keuntungan bagi pemainnya. perusahaan telah diberitahu hari ini bahwa permintaan mereka tidak lagi dapat ditindaklanjuti,” katanya dalam pernyataannya.

KIC telah merencanakan, melalui kontraktor SAExploration, untuk melakukan survei seismik di lahan seluas 352.416 hektar di dataran pantai pengungsian. Perusahaan melewatkan tenggat waktu 13 Februari untuk melakukan pekerjaan pendeteksian sarang di udara, kata Schwartz.

Penjualan sewa ANWR 6 Januari menarik tawaran yang memenuhi syarat hanya untuk 11 bidang, sebagian besar dari agen negara bagian Alaska yang berpartisipasi sebagai penghambat jika perusahaan minyak tidak mengajukan tawaran.

Presiden Joseph Biden dan Sekretaris Dalam Negeri yang ditunjuk Deb Haaland menentang pengembangan minyak di pengungsian.

Mari kita nantikan kedepannya, kira-kira langkah apa yang akan diambil oleh pemerintah Alaska dalam menghadapi masalah yang ada ini. Semoga langkah yang diambil tidak akan merugikan siapapun yang ada.