Saat keadaan darurat COVID berakhir, pemeriksaan perbatasan Alaska menjadi opsional

Alaska Blog

Pemindaian perbatasan wajib Alaska untuk COVID-19 berubah menjadi opsional pada hari Minggu karena keadaan darurat COVID-19 di seluruh negara bagian berakhir pada tengah malam.

Gubernur Mike Dunleavy mengatakan tindakan bandara adalah perubahan nyata terbesar yang disebabkan oleh berakhirnya keadaan darurat, tetapi negara mengharapkan untuk menemukan implikasi baru selama beberapa minggu ke depan.

Satu masalah baru saja ditemukan minggu lalu: Berakhirnya keadaan darurat berarti kehilangan sepertiga dari bantuan stempel makanan bulanan negara bagian senilai $ 23 juta dari pemerintah federal.

Alaska telah beroperasi dalam keadaan darurat sejak Maret 2020 dan sekarang menjadi satu-satunya negara bagian selain Michigan yang tidak memiliki keadaan darurat COVID di seluruh negara bagian, menurut National Governors Association. Di Michigan, pejabat lokal dan komisaris kesehatan negara bagian telah mengeluarkan deklarasi darurat terpisah untuk mengisi kekosongan tersebut, tetapi sebagian besar Alaska tidak memiliki pemerintah lokal dengan kekuatan kesehatan, dan komisaris kesehatan di sini tidak memiliki kekuatan untuk mengambil tindakan darurat yang meluas.

“Dengan tidak adanya deklarasi bencana, kami tidak memiliki kewenangan untuk melakukan pengujian wajib lagi,” kata Komisaris Adam Crum tentang dampak di bandara negara.

Selama hampir satu tahun, pengujian bandara wajib telah mengidentifikasi 2.355 kasus COVID positif, menurut informasi yang diberikan kepada Badan Legislatif Alaska awal bulan ini.

Meskipun opsional, pengujian masih disarankan, dan Crum mengatakan jalur pemeriksaan di Bandara Internasional Ted Stevens Anchorage dan bandara negara bagian lainnya “akan terlihat sama persis” hari ini seperti yang mereka lakukan selama keadaan darurat.

Negara bagian telah mempekerjakan tim penguji berdasarkan kontrak hingga 30 Juni, dan negara bagian telah mengerjakan instruksi baru untuk tim tersebut sejak Jumat malam, kata Crum.

Heidi Hedberg, direktur Alaska Division of Public Health, mengatakan penting bagi orang-orang untuk memanfaatkan pengujian opsional tersebut sehingga negara bagian mengetahui kapan dan jika varian COVID baru tiba di negara bagian tersebut. Varian tersebut dapat menyebar lebih mudah daripada strain yang lebih tua.

“Pentingnya menjaga varian ini keluar dari negara bagian kami selama mungkin sangat penting,” kata Dr. Anne Zink, kepala petugas medis negara bagian.

Untuk itu, negara bagian membuat pengujian bandara gratis untuk semua orang, orang Alaska dan turis. Sebelumnya, pelancong yang tiba di negara bagian tanpa tes sebelumnya harus membayar $ 250 untuk diuji di bandara.